Apa itu Steganography?

  • 0

Apa itu Steganography?

Category : Uncategorized

Steganography merupakan seni dari penyembunyian  data yang kuno. Teknologi digital memberikan kita cara  baru untuk menerapkan teknik steganography yang termasuk  satu dari intrik dari penyembunyian data dalam  citra digital. Steganography menyembunyikan data dengan cara yang mencegah terdeteksinya pesan tersembunyi.  Steganography diturunkan dari bahasa Yunani yang berarti “penulisan terselubung”. Ini mencakup kumpulan  yang luas dari metode komunikasi rahasia yang menyembunyikan pesan dengan sangat handal. Metode ini  termasuk didalamnya tinta tak tampak, mikrodot, penyusunan huruf, tanda tangan digital, dan komunikasi  spektral tersebar.

Steganography dan Cryptography merupakan saudara sepupu dalam keluarga spionase. Cryptography mengacak  pesan sehingga tidak dapat difahami. Steganography menyembuntikan pesan sehingga tidak terlihat. Pesan dalam  teks tersandi atau chipertext untuk cara cepat menimbulkan kecurigaan pada penerima, sedangkan pesan tak  tampak yang dibuat dengan metode steganography tidak.

Dalam artikel ini, kita akan berdiskusi mengenai file citra dan bagaimana menyembunyikan informasi didalamnya,  dan hasil yang diperoleh dengan software steganographic.

Penyembunyian Data

Data yang akan disembunyikan, ke dalam citra membutuhkan 2 file. Pertama, citra yang tampak bagus yang  akan digunakan untuk menyimpan informasi yang disembunyikan, yang disebut cover image. Kedua adalah  pesan yang merupakan informasi yang akan disembunyikan. Pesan dapat berupa teks, teks teracak, citra yang  lain atau apapun yang dapat disembunyikan dalam deretan bit. Ketika digabungkan, cover image  atau citra  sampul dan pesan yang disembunyikan membentuk stego-image. Sebuah kunci atau password  dapat digunakan  untuk  menyembunyikan kemudian mengekstraksi kembali pesan.

Gambar 1 Contoh Steganografi

 

Teknik dalam Citra Digital

Informasi dapat disembunyikan dengan beberapa cara yang berbeda dalam citra.Untuk menyembunyikan  informasi, penyisipan informasi bisa dilakukan dengan mengkodekan setiap bit dari informasi ke dalam citra  atau dengan memilih menyembunyikan pesan di dalam daerah terkena noise yang kurang memberikan perhatian.  Pesan dapat juga disebar secara random ke seluruh permukaan citra. Terdapat beberapa cara yang ada untuk  menyembunyikan informasi ke dalam citra digital, yaitu :

  • Penyisipan LSB
  • Masking dan Filtering
  • Algoritma dan Transformasi

 

Least Significant Bits (LSB)

Penyisipan bit merupakan pendekatan yang sederhana untuk menyembunyikan informasi dalam file sampul.  Sayangnya, metode ini dapat dihilangkan dengan cara memanipulasi citra sampul. Mengkonversi citra dari  format GIF atau BMP, yang dapat merekontruksi citra secara tepat (lossless compression) ke JPEG yang  (lossy compression) dapat merusak informasi yang disembunyikan dalam LSB. Untuk menyembunyikan  pesan dalam LSB dari setiap byte dari citra 24 bit, maka kita dapat menyimpan 3 bit setiap piksel.

Citra sampul dengan ukuran 800 x 600 piksel dapat menyimpan pesan 180.000 bytes. Penyisipan LSB hanya  membutuhkan separuh dari bit dalam citra yang berubah.Kita dapat menyembunyikan data dalam bit terakhir  dan yang kedua dari LSB dan mata manusia masih tidak dapat membedakan.

Gambar 2 Masking Watermark

 

Masking dan Filtering

Teknik masking dan  filtering biasanya diterapkan pada citra gray scale dan 24 bit untuk menyembunyikan  informasi dengan menandai citra, dalam cara yang mirip dengan kertas watermark. Teknik watermark dapat  diterapkan tanpa menyebabkan rusaknya citra karena lebih terintegrasi dengan citra.

Perbedaan utama antara watermark dan steganography adalah digital watermark merupakan informasi tambahan  dan menjadi atribut dari citra sampul, yang dapat berupa hak cipta, kepemilikan atau lesensi. Dalam steganography  obyek dari komunikasi adalah pesan tersembunyi.

Sedangkan dalam watermark digital, obyek dari komunikasi adalah sampul. Untuk membuat citra terwatermark,  kita dapat menambah luminansi dari daerah mask sebesar 15 %. Jika kita mengubah luminansi dengan presentasi  yang lebih kecil, maka mask akan tidak terdeteksi oleh mata manusia. Masking lebih robust atau handal daripada  penyisipan LSB.

 

Algoritma dan Transformasi

Manipulasi LSB merupakan cara yang cepat dan mudah untuk mrnyembunyikan informasi, tetapi sangat mudah  hilang dengan perubahan yang kecil karena pengolahan citra atau kompresi lossy. Salah satu algoritma untuk  menyembunyikan informasi adalah menyembunyikan informasi ke dalam citra sampul yang terkompresi seperti  dengan Jpeg-Jsteg. Jpeg Jsteg membuat citra stego JPEG dari masukan pesan yang akan disembunyikan dan  citra sampul lossless. Citra JPEG menggunakan transformasi cosinus diskrit (DCT) untuk mendapatkan kompresi.  DCT merupakan transformasi untuk kompresi lossy karena nilai cosinus tidak dapat dihitung kembali  secara  tepat dan pengulangan perghitungan menggunakan ketelitian yang terbatas yang mengenalkan pembulatan  pada hasil akhirnya.

 

Sejarah Steganography 

Melalui sejarah, orang telah menyembunyikan informasi dengan banyak metode dan variasi. Sebagai contoh  penduduk Yunani menulis teks pada tongkat yang tersampul pita. Untuk memecahkan pesan yang tersembunyi  kita harus menutupkan pita pada tongkat dan menampakkan pesan yang dikirimkan. Dan metode jenius yang  lain adalah dengan menuliskan pesan pada kepala pembawa pesan yang telah digunduli. Sehingga ketika rambutnya  telah tumbuh maka pesan menjadi tidak terlihat.

Pada awal perang dunia II, teknologi steganography yang digunakan adalah tinta yang tidak tampak untuk  menyembunyikan informasi rahasia. Dan dokumen sendiri dapat menyembunyikan pesan melalui null ciphers  (pesan yang tidak terenkripsi), yang menutup pesan sesungguhnya diantara pesan tersebut. Seperti pesan  yang pernah dikirimkan oleh mata-mata Jerman yang berbunyi :

“Apparently neutral’s protest is thoroughly discounted and ignored. Isman hard hit. Blockade issue affects pretext for embargo on by-products, ejecting suets and vegetable oils”.

Untuk memecahkan pesan ini, kita dapat mengambil huruf kedua dalam setiap kata, sehingga diperoleh pesan  berikut :

“Pershing sails from NY June 1”

 Pendeteksian pesan diperbaiki dengan pengembangan teknologi baru yang dapat memecahkan lebih banyak  informasi. Dengan setiap penemuan dari pesan tersembunyi dengan aplikasi yang ada, aplikasi steganography  yang baru akan ditemukan.

 

Saat ini berbagai metode data hiding telah distandarisasi, dan sekian banyak lagi metode dikembangkan tanpa  mengikuti standar yang ada untuk keperluan keamanan. Semakin rumit metode yang digunakan akan semakin  sulit memecahkannya. (suy@akademitelkom.ac.id)

Facebook Comments

-- Download Apa itu Steganography? as PDF --



Leave a Reply

Archives